Sunday, October 26, 2008

Invasi ke Sabuga !

8 komentar

Akhirnya saya selesai bikin proyek saya. Fiuh…saking leganya, saya nyaris mau potong kambing buat syukuran, tapi nggak jadi karena harga kambing mahal, dan mungkin akan terdengar sangat nggak logis kalo cuman gara-gara proyek saya selesai, langsung potong kambing.

Oke, ke topik utama. Saya mau cerita masalah FMBN (ato FBN ? Sebodo amat lah…) yang dimana merupakan singkatan dari Festival Bambu Nusantara (oh…oke, ternyata FBN, makasih udah ngingetin…) yang dimana diselenggarakan di Sabuga, bukan di Gasibu, bukan di Merapi, apalagi di pabrik semangka (hei…ada yang pernah denger pabrik semangka ? Saya belom…)

Oke, saya tau kalo ini udah basi banget (kadaluarsanya udah sebulan lebih gituh !). Minimal saya pengen cerita-cerita aja mengenai FBN ini…

Well, cerita saya dimulai jauh-jauh hari sebelum FBN. Yak, tepat sekali, saat saya latian. SIMPANG 8 (Singkatan dari Simponi angklung 8. Plis lah, saking sundanya, kata ’simfoni’ aja jadi ’simponi’) merencanakan latian dan perencanaan yang matang supaya saat kami tampil, kami tidak mengundang penonton untuk bersama-sama melemparkan sendal dan bungkusan kacang ke arah kami yang lagi maen.

Karena dalam tubuh SIMPANG 8 ini mayoritas perempuan (saya tekankan, dari sekitar 50-an orang, cowoknya paling cuman 11...). Dan dikarenakan seluruh cowok, kecuali saya dan seorang temen saya, memegang alat musik selain angklung (pengiring), maka konsekuensi yang harus saya terima adalah memegang 2 buah angklung G# dan D yang notabene merupakan angklung ke-2 dan ke-bla-bla terbesar dari seluruh angklung yang ada.

Jangan bayangkan memegang angklung seperti layaknya memegang spidol ato pacul, megangnya harus dengan ’menggantungkan’ angklung di telapak tangan yang sudah dimiringkan. Jadi, bayangkan aja kayak kita mau salaman, tapi di telapak tangan kita digantungin angklung. Dan itu harus saya lakukan dalam durasi sekitar 1,5 jam.

Wow, tangan saya bakalan bengkok dalam semalam...

Anggep aja hari udah berganti ke malam saat kita tampil. Kita semua udah make kebaya (yang ceweknya aja !) dan yang berkelamin jantan udah make baju tradisional sunda + blangkon. Kita nunggu di pinggir gedung Sabuga dari jam 5. Daripada bosen, yang cowok-cowoknya pada inisiatif latian (yang ceweknya ? as usual, narsis-ria), lumayan pas lagi latian, ada anak cewek dari SMA laen ngomong ke kita :

’Waa...mau maen laskar pelangi pake angklung ya ? Kapan tampilnya ?’ Dengan ekspresi ’ya-ampun-bumi-akan-jungkir-balik’.

Sebagai manusia berhormon testosteron, kesempatan ini gak dilewatkan untuk menarik perhatian kaum hawa. Hueh...dimanapun kapanpun, pada ngeceng terus.

Jam stengah 7 teng, seluruh SMA, SMP, dan PT yang diundang harus ngumpul di koridor buat maenin medley lagu nusantara. FYI, ada 500 orang lebih maen angklung secara serempak, jadi kalo ada oknum yang salah saat maen (oke, saya ngaku) gak bakal ketauan.

Lagu medleynya apaan aja ?
1. Alusiau (Medan)
2. Mojang Priangan (Jawa Barat)
3. Don Dap Dape (Bali)
4. Yamko Rambe Yamko (Papua) – di lagu ini kita semuanya dikasih instruksi buat nari kayak orang pedalaman ketemu sama binatang buas. Coba pikir, matching gak, make kebaya lalu menari tarian penantang binatang buas ? Hmmm...

Medleynya sukses berat ! Saya yang maen aja semangat, padahal oksigen dalam koridor itu udah diperebutkan sama 500 orang. Lumayan, jadi penyemangat buat entar jam 8 tampil.

Ternyata, sesaat sebelum kita tampil, kita malah pada poto-potoan bareng sama Balawan. Ya, salah satu guitar hero Indonesia juga maen disana. Kayaknya pas dia lagi ngobrol santai-santai, kok didatengin sama 6 makhluk ganas bertampang mesum, berpakaian tradisional, dan menyerangnya dengan kilatan foto ?

Oke, buat tampil persekolahnya, kita ngebawain :
1.Bolelebo (NTB)
Lagu yang bikin ngantuk. Tapi lumayan gampang buat diapalin.
2.Theme Song ’Armageddon’
Lagu yang nyeritain masalah saat-saat terakhir dunia mau ancur. Nada awalnya rendah pake iringan drum bas. Tapi pas makin ke akhir, nadanya makin tinggi. Kolosal banget. Berpotensi bikin orang nangis asalkan maennya bener. Karena nadanya yang miring-miring, menghambat otak untuk mengingatnya dengan mudah.
3.Theme Song ’Laskar Pelangi’
Lagu yang riang. Kita maeninnya make angklung dan pas bagian akhir, kita make tepukan tangan. Kayaknya saya nggak perlu nyeritain lebih jelas tentang lagu ini kan?
4.Hanya Cinta (Titi DJ dan Agnes Monica)
Lagu yang bersemangat. Kolosal juga. Berpotensi bikin orang nangis juga. Tapi karena banyak banget improvisasi cara maeninnya jadi sedikit sulit untuk dihapalkan.

Hasilnya ? Lagu 1, ngantuk. Saya khawatir penonton pada bawa bantal di tas masing-masing. Lagu 2, oke...banyak banget bolong-bolong, sayang banget, padahal lagunya bakalan bikin penonton semangat. Lagu 3, sukses, selain karena permainan angklungnya yang menarik dan lagunya yang lagi nge-hits, penyanyinya juga energik banget. Lagu 4, sukses jadi penutup yang spektakuler dan megah buat penampilan kami semua.

Pulangnya ? Mata berasa dikasih beban 10 ton. Gak sanggup lagi buat ngebuka. Semoga pas saya tidur, acara malem itu disimpan di otak saya dengan lengkap, dan disimpan dalam folder khusus. Folder itu saya kasih nama ’Kegembiraan’.

Baca lebih lanjut...

Tuesday, October 07, 2008

Mudik, dari sudut pandang abnormal

6 komentar

UPDATE!!!
Saya mau nampil bareng temen2 dari Simpang8 (Simfoni Angklung SMAN 8) di acara Festival Musik Bambu Nusantara 2008 di Sabuga, Bandung. Semoga bagus dan lancar deh (secara liburan itu dipake buat latian terus2an !!). Buat yang mau nonton, acaranya tanggal 11 Oktober 2008. Doakan kami ya !
-------------------------------------------------------------------------------------------------

Hoi ! Buat semuanya, saya minta maaf kalo ada kesalahan ato menyinggung perasaan kalian ya ! Taqobalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum. Semoga Allah SWT menerima amal puasa kita semuanya... Amin...

’Mas, mata kamu jereng, ya ?’

Lho ? Kok nanyanya gitu ? Kok nuduh yang nggak2 ? Gara-gara judulnya ? Oh...oke, mungkin kalian semua nanya kenapa judulnya rada aneh. Bukan, bukan karena saya abnormal ato emang nggak normal, tapi saya pengen ngungkapin betapa asiknya ngeliat dunia dengan pandangan abnormal alias nggak biasa (nggak normal).

Nah, kita kan baru aja mudik, gimana kalo kita ngubah pandangan yang cuman ngeliat mudik sebagai kegiatan silaturahmi jadi sedikit abnormal ? Oke nggak ? Kalo siap, ayo kita melesat terbang ke ketinggian dimana kita bisa ngeliat seluruh kota dengan jelas ! TERBANG !

1. Mudik itu transmigrasi massal (walopun sementara)
Nah, coba liat kebawah ! Jakarta kosongnya kayak di film ‘I am Legend’ ! (oke, mungkin gak segitunya). Sekarang semuanya pada kembali ke habitatnya masing-masing di desa-desa kecil.

Coba liat ke sana ! Bukan !! Rada ke kiri sedikit ! Disitu keliatan kalo di desa itu yang biasanya sepi banget, jadi rame sama mobil-mobil bagus berplat mobil ’B’ ato ’D’ ato apapunlah. Padahal biasanya juga yang lewat cuman truk sayur ato motor doang. Mereka semua bawa anak-anaknya sama seluruh keluarganya buat ngunjungin kakek-neneknya. Mereka masak ketupat sama opor ayam, disiapin dari malem biar nggak repot pas sholat ied. Malemnya, seluruh desa riuh sama suara takbiran, sama gebugan (bener gak sih ’gebugan’?) beduk.

Hingar bingar kota besar ditinggalkan, dengan senang hati mereka menuju kampungnya, membawa cerita, pengalaman, barang, dan...uang!

Hah ? Uang ? Gimana kalo kita terjun ke bawah lagi terus kita ikutin kemana aja perginya uang-uang itu...

2. Mudik itu distribusi uang secara lebih merata
Mereka kalo ke kampung kan bawa uang, buat THR lah ! Dibagi-bagiin ke seluruh anak-anak di keluarga yang puasanya tamat. Dibagi-bagiin ke keluarga jauh yang ada di desa. Dikasih ke orangtua yang dia tinggalin buat ke kota besar selama berbulan-bulan. Dikasih ke anggota keluarga yang butuh. Banyak banget alasan bahwa saat mudik, arus perpindahan uang jadi cepet banget.

Misalnya nih, BI nyetak uang, dari BI ke kantor-kantor, terus ke bagian keuangan, ke pegawainya, sebagian ke bank, sebagian ke supermarket, sebagian ke toko baju (huehuehhe...), sebagian dibawa ke desa, di desa dibagiin ke anak-anak, anak-anak itu make uangnya buat beli maenan, abang maenan yang dapet uang langsung beli bahan makanan buat lebaran besok. De-el-el.

Padahal yang biasanya selama 11 bulan sebagian besar uang numpuk di kota besar, sekarang tumpukan itu runtuh dan ikut membanjiri desa-desa sekitarnya.

Bentar..bentar...’membanjiri’ ? Berarti, dampaknya meluas juga dong ? Ya, betul !

3. Mudik itu jadi rejeki para pedagang
Gak cuman sanak famili aja yang ngerasain kecipratan lebaran, para pedagang juga. Mereka mulai aktif lagi bikin macem-macem. Ada yang bikin cangkang ketupat, ada yang jualan minuman di jalan-jalan rawan macet, ada yang jadi pak ogah dadakan, macem-macem deh.

Yang biasanya dagang juga kecipratan. Kayak supermarket, toko baju muslim, tukang daging sama ayam, tukang sayur, tukang beras, sopir bis (loh, emang sopir bis dagang ?)

4. Mudik itu event akbar
(Sebetulnya sama sih kayak poin 1, tapi mau diperjelas) Mudik itu event akbar ? Ya-iyalah ! Bayangin aja, berjuta-juta rakyat Indonesia akan berpindah tempat secara bersama-sama dalam kurun waktu 1 minggu. Kota besar langsung sepi kayak jam 11 malem (padahal jam 2 pagi aja masih rame). Kota yang tadinya never sleep bakal sleep sejenak, kecapekan kerja terus-terusan selama 11 bulan.

Saking meriahnya event ini, sampe presiden ikutan ngerayain, polisi bersiap-siap jaga, stasiun kereta kewalahan, channel TV ikutan ngerayain (walopun acaranya sama sekali gak jelas), area event ini mencakup seluruh Indonesia, dan untuk setiap event pasti memakan korban, dan untuk event akbar, korbannya juga nggak sedikit.

Tapi, gimanapun sumpeknya, ribetnya, dan senengnya mudik, gak akan berarti kalo ternyata gak ada perubahan di diri kita sendiri yang udah ngejalanin training puasa Romadhon selama 1 bulan. Pas puasa bisa nahan ’anjing’nya buat gak keluar dari mulut, eh pas lagi nyetir mau mudik, ’anjing’nya dilepas begitu aja dengan liar, malah beranak jadi banyak lagi ! Jadi, poin terakhir itu...

5. Mudik itu sertifikasi ijazah Romadhon, bukan garis finish yang bikin semua balik ke asal

Kamu kayak gitu nggak ?

Baca lebih lanjut...

Monday, September 22, 2008

Ultimate Skill

6 komentar

Menurut saya, motivasi itu erat kaitannya dengan iri. Kenapa ? Karena dengan iri kita punya pemantik api semangat supaya kita bisa ngikutin apa yang dia lakuin. Misalkan dia jadi pemain band andal, kita ikut-ikutan jadi pemain band. Dia jadi pedagang frutang rasa jeruk, kita ikutan dagang frutang, walopun rasa stroberi...

Tapi, gimana kalo kita bahkan gak ngerasa iri sama sekali saat ngeliat skill seseorang ?

Oke itu saya jelasin nanti...

'Mas, kalo iri sama motivasi bedanya apa ? Bukannya kita nggak boleh iri sama orang ?'

Nah, pertanyaan bagus tuh ! Kalo menurut saya iri itu memotivasi dengan cara yang lain dengan memotivasikan diri (bingung gak ?). Simpelnya gini deh, iri itu memotivasi kita supaya ngikutin skill orang itu dengan tujuan membuktikan diri kita bisa ato malah lebih jago dari dia. Makanya agama ngelarang kita untuk iri karena landasan kita belajar itu supaya kita bisa meremehkan orang...

Misalnya, Saya punya temen yang jago maen game bola *************(saya sensor biar gak promosi, pokoknya depannya Winning belakangnya Eleven). Dia terus nampilin kejagoan dia, ngegocek lah, nge-crossing lah, passing lah, jumping lah, punching lah (loh kok jadi berantem ?). Saya jadi ngiri pengen bisa maen W*E* kayak dia. Saya belajar keras...

Pertanyaannya, apa motivasi saya belajar maen WE ?
a. Untuk mendapatkan nilai midtest 1
b. Supaya saya bisa menang turnamen game bola
c. Supaya bisa dapet duit

Jawabannya : d. Supaya saya nunjukkin kalo saya juga bisa maen kayak dia

Nah, kalo misalkan saya udah bisa tuh maen kayak dia. Saya yakin, saya bakalan puas dan nantangin orang laen dengan gaya 'minta-keselek-sendal' alias sombong. Inilah sisi gak sehatnya iri untuk memotovasi, pas goal udah kecapai, BLAS ! Udah, kita merasa jadi segalanya...

Beda kalo kita emang memotivasi diri dengan sehat. Walopun tujuan kita sama kayak opsi d di soal sebelumnya, saya yakin, ketika menang saya nggak bakalan sombong. Saya palingan cuman ngajak salaman, terus nampar dia bolak-balik. Huehuehhe...nggak deng! Rasa puas yang timbul bakalan beda aja. Puas ini adalah puas karena goal kita tercapai, bukan puas karena 'korban iri' kita kalah...

Balik lagi ke problem utama. Pernah gak kita nggak ngerasa iri sama sekali ngeliat skill orang laen. Misalkan temen kita jago ngegocek bola, saya nonton dengan kagum, sampe kebawa ke mimpi (okeh, mulai berlebihan). Pokoknya saya kagum sama dia dan pengen kayak dia, titik. Gak ada rasa iri, dan motivasi yang muncul itu super-kuat dan spontan, lebih kuat dari motivasi yang 'sengaja kita pasang' ke tubuh kita.

Mungkin itu yang namanya Ultimate Skill. Kemampuan yang bikin kita kesihir dan saking hebatnya, kita gak bisa ngeremehin dia (walopun dia nyombongin dirinya terus menerus) sehingga rasa iri gak mungkin mumcul dan motivasi atas dasar kekaguman muncul dengan super duper kuat...

Itu yang rasain sekarang pas saya ngeliat skill temen saya maen gitar. Dia jago banget maen petikan (ato bahasa kerennya : melodi). Dari mulai lagu rock lawas, lagu pop, lagu keroncong (entar jadi keroncrock dong...), sampe lagu klasik yang dia modif sendiri, sejenis Toccata and Fugue, Canon in D, dll.

Yang saya rasain pas saya ngeliatin aksi dia cuman satu : Saya pengen BANGET kayak dia. Gak ada rasa iri, rasa cemburu, rasa cinta (saya tekankan disini, dia itu cowok !). Cuman itu, dan gak ada yang laen...

Gak kayak pas saya ngeliat temen saya yang laen maen melodi (juga). Mereka maen, saya kadang masih suka timbul ngiri, berarti orang itu masih berkemungkinan untuk diremehkan oleh kita. Entah karena skillnya standar, modal tampang, ato 'udah-skill-standar-masih-belagak-aja'...

Beda banget kan ? Yang satu saking jagonya, saya gak sempet ngerasa iri. Yang laen, saya masih menganggap orang itu bisa diremehkan. Jadi walopun temen Ultimate Skill itu menyombongkan dirinya, saya emang mengakuinya, gak sempet mikir dia ngebual ato apa, karena dia emang 'jujur'. 100 %. Persis kayak Lintang dalam Laskar Pelangi, Lintang pun punya Ultimate Skill, yang bikin temen sekelasnya nyaman walopun dia bertubi-tubi menjawab pertanyaan dengan cerdasnya...

Yah, Ultimate Skill pasti dimiliki setiap orang. Tinggal kita nyari tau, Ultimate Skill kita apa, tunjukkin ke orang laen, terus liat matanya. Kalo pupilnya membesar dan dia berkata 'Gila ! Jago banget !' Selamat ! Itulah Ultimate Skill kamu...

Baca lebih lanjut...

Friday, September 05, 2008

Angkot dan puasa...

8 komentar

Puasa hari ke-4, saya malah telat ngucapin selamat berpuasa ya ? Huehuehe...Maklum, orang sibuk (sibuk guling-gulingan, sibuk tidur-tiduran, sibuk jumpalitan).

Jadi...

SELAMAT MENJALANKAN IBADAH PUASA BUAT YANG MENJALANKAN !
Semoga puasa kita jadi keran penghubung keridhoan-Nya yang selalu membasahi dan menyejukkan kehidupan kita di dunia yang kering akan agama (cailah...merinding abis...)

MDTU (mulai dengan topik utama), hari ini saya telat banget buat pulang...




Ulangi, saya TELAT BANGET buat pulang...

Jam tangan saya udah nunjukkin angka 5 ngegeser dikit (okeh, tepatnya 5 lewat 5). Dengan kapasitas otak yang volumenya berkurang akibat dehidrasi, saya membuat pernyataan brilian...

"SAYA BAKALAN TELAT BUAT BUKA..."

Bayangin aja, jalan utama bernama Soekarno Hatta akan sangat padat dengan kendaraan yang juga berebut ingin buka puasa (yang berbuka puasa itu penumpangnya, bukan mobilnya). Saya dengan gelisah duduk di angkot sambil setiap 7 detik sekali ngeliatin jam tangan. 'Ayolah, semoga angkot ini punya turbo atau nitrous oxide biar bisa ngebut dan tepat waktu'. Sayang, angkot ini nggak punya turbo ato NOS karena turbo ato NOS nggak cocok sama bemper angkot.

Asiknya naek angkot itu satu, obrolan sekelompok orang dalam angkot akan menjadi rahasia publik seluruh penumpang angkot (hukum angkot 1). 3 cewek SMA (dugaan saya sih masih kelas satu) sibuk sharing masalah cowok. Beberapa kalimatnya unik, kayak :

"Si *beep* itu tuh cowok brengsek !"
"Biarin, biar brengsek tapi kan ganteng !"
"Ih, cowok yang pulang sekolah langsung pulang mah cupu !"
"Lucu itu beda sama cantik. Lucu pasti cantik, cantik belom tentu lucu !"
"Eh ! Bulan puasa jangan ngomongin orang ! Dosa !" (padahal 2 orang udah dikupas tuntas ama dia)

Hueh, males banget ngomentarin ocehan kayak gituh. Tapi, saya bisa tau pola pikir mereka. Kalo Andrea Hirata seangkot sama saya, mungkin angkot ini adalah university of life. Mereka sibuk berkutat dengan hal sepele. Mereka ingin selalu tampil eksis. Mereka sangat SANGAT memperhatikan diri dan orang lain.

Gampang kalo mau tau watak dan pola pikir seseorang mah, tinggal liat apa yang diomongin.

Ajaibnya lagi, saya bisa denger lagunya OneRepublic yang dinyanyiin sama pengamen, judulnya...kayaknya judulnya 'It's too late' gituh ? Pokoknya keren deh ! Tadinya saya pengen ngeluarin 5 ribu, tapi 5 ribu-an gak ada dalam bentuk koin, jadinya nggak jadi...

Ah...beneran pas saya jalan, udah adzan maghrib. Langsung beli teh gelas-an buat buka. Padahal ada rencana pengen bu-bar (buka-bareng), tapi malah beneran bubar...makanya diundur.

Yah, puasa bukan cuman saur - nahan laper dan aus - terus buka bales dendam. Puasa itu belajar empati, belajar sabar, belajar toleransi, belajar untuk menjadi manusia yang selalu belajar.

Bukannya itu inti puasa yang sebenarnya ?

Baca lebih lanjut...

Wednesday, August 27, 2008

17-an di Delap-an

6 komentar

Hahaags…akhirnya saya nge-upload juga gambar dan video pas 17an di SMAN 8 (maaf ya yang lagi fakir bandwidth...)

Kalo udah ngeliat, pasti pada bingung, ini acara 17an ato acara ’Foody with Rudy’ (sumpah...saya juga gak tau hubungannya apa). Kok 17an kayak yang maen-maen aja ? Kalo menurut saya sih, inilah gaya mereka mengekspresikan diri dan melampiaskan kegilaan mereka. Daripada entar mereka salto make motor ngelewatin gedung sate sambil ngunyah cireng isi barbekyu, mendingan mereka gila-gilaan dalam pengawasan guru.


Mau liat ? Yuuk marii... (o-iya, saya gak masuk frame loh !)



Anak DKM yang baru pertama kali melihat benda berteknologi bernama vacuum cleaner. Malah dipake maen 'ayo-bikin-bola-melayang'. Hadoh ! (FYI, itu bukan saya loh !)


Gundah gulana menunggu antrian minyak tanah. Eits...ternyata ini hasil dari lomba 'dandanin cowok'. Berasa kayak hasil mutan dari lab kimia

Hasil kesalahan pencampuran unsur kimia yang fatal. Inilah akibatnya ! Waspadalah...


"Woi ! Jangan grepe-grepe saya dong !", "Enak aja ! Kalo mau pegang-pegang juga saya milih-milih orang sama tempat kalee ! Masa lagi lomba malah grepe2? Akika kan normal !"


Baca lebih lanjut...